5 Hal yang Jadi Kendala Blogger

blogging distraction


Bismillah. Akhirnya jemariku berhasil menyentuh kembali huruf demi huruf di atas papan komputer jinjing ini. Entah kata apa yang tepat untuk mengawalinya, selain menyebut nama-Nya. 

Udah sebulan lebih, gue bahkan ngga buat postingan baru. Padahal baru aja (pas sebulan lalu itu) niat 'paling nggak seminggu sekali' bisa menyempatkan diri buat aktif ngeblog. Tetapi, apa daya. Namanya juga manusia, banyak salah dan meleset omongannya. #Maapkeun





Mumpung belum terlambat, gue juga sekalian mau ngucapin "selamat lebaran dan liburan"

Kali ini gue mau cerita 'sedikit' tentang lika-liku ngeblog ala gue. Mungkin, sebagian orang ada yang menganggap bahwa ngeblog itu gampang, tinggal nulis aja, curhat blablabla, atau nyinyirin apa gitu yang sedang trend, booming atau bahkan viral. Yap, mungkin kelihatannya emang seperti itu. Tapi, jauh di dalamnya, ngga segampang itu juga.

Berdasarkan pengalaman gue sendiri, gue udah lumayan lama kenal sama dunia blog. Tapi sampai saat ini, masih belum jelas tujuan blog gue sendiri untuk apa. Awalnya cuma nulis pengalaman pribadi aja, ibarat jadiin blog sebagai buku catatan. Tapi kelamaan, pengin serius menjadi professional blogger dan pengin menghasilkan uang sendiri dari hasil menulis. Meskipun belum kesampean. Ya, semoga aja kali ini bener-bener terwujud.

Dari sepengalaman gue ngeblog, gue pun menemukan kendala-kendala yang sering menghambat gue buat bikin tulisan baru. Nah, kali ini gue mau share apa aja sih kendala-kendala yang menghambat seseorang buat menulis. Simak ya!


 1. Design Blog

Buat sebagian orang (terutama yang menganut perfeksionisme) design blog menjadi hal terbesar dalam menghambat aktivitas blogging. Misalnya, udah bikin blog tapi desainnya belum sesuai sama yang kita harapkan. Mau desain yang bagus, tapi apa daya karena ngga bisa bayar desainer blog atau beli desain blog premium. Ujung-ujungnya bereksperimen sendiri, liat tutorial sana-sini dan jadilah tiap mau ngeblog mesti ngerubah desainnya lagi. Semacam belum permanen gitu.

Ini bahkan masih gue alamin sampai sekarang. Kemarin malam pun, rencananya gue udah mau nulis ini. Tapi berakhir sampai pagi dengan cuma ngebenerin desain blog doang. Huft..

 "Duh, headernya ngga enak deh" 
"Eh kayaknya kalau warna tulisannya ini bagus deh.."
"Ah font-nya kurang pas nih" 
"Nah ini baru bagus.." 
"Udah ah, besok aja ngeblognya"


2. Jadwal Ngeblog

Aktivitas yang ngga terjadwal emang bikin frekuensinya jadi berkurang. Ini juga salah satu kendala besar, waktu. Padahal kalau dipikir-pikir bisa aja sih menyempatkan diri paling nggak seminggu sekali buat ngeblog. Tapi balik lagi, karena ngga ada deadline, akhirnya ya jadi nggak beraturan. 

Keputusan untuk ngeblog saat free time juga bukan solusi yang tepat untuk blogger. Karena seharusnya, waktu untuk ngeblog sudah diprioritaskan di awal. Jadi, nggak akan terganggu dengan aktivitas lain.

"Oke besok pas libur dan nggak kemana-mana, mau ngeblog ah.."
"Eh tapi lagi capek banget, tiduran bentar ah.."
"Yah udah malem aja, besok lagi aja ah kalo sempet.."



3. Perlu Waktu yang Nggak Sedikit

Berkaitan dengan jadwal tadi, aktivitas ngeblog pun butuh waktu yang bisa dibilang lumayan banyak. Untuk nulis satu artikel aja, paling nggak gue mesti nyempetin buat nulis sekitar 1-2 jam. Itu pun kalo ngga terganggu dengan buka YouTube, instagram, Line, Whatsapp dan lain sebagainya yang ujung-ujungnya bukan nulis malah asik sendiri main hape.

"Mumpung masih jam segini, mau ngeblog ah.."
"Eh, ada yang mention nih.."
"Wah, banyak yang comment nih.."
"Bentar ah, liat video ini dulu.."
"Lah, nggak salah nih. Udah subuh??"



4. Keseringan Menunggu Ide

Biasanya setiap menulis artikel baru, gue sering banget nunggu dapet ide tertentu baru kemudian dirangkai menjadi sebuah tulisan yang utuh. Padahal ini juga bisa dibilang kurang tepat juga. Sebaiknya dalam ngeblog, langsung aja buka blog dan mulai buka entri baru, nanti juga ide mengalir dengan sendirinya. Kalaupun nantinya kurang bahan, bisa cari-cari di Google.

Menunggu ide muncul sering kali malah membuat kita menunda-nunda untuk ngeblog. 

"Mau nulis apa ya..hmm bingung.." 
"Kalau ini menarik nggak ya.."
"Tunggu dapet ide menarik aja deh baru nulis.."
"Abis nonton drama ini deh.." 
"Se-game lagi deh.." 
"Abis lebaran taun depan aja deh.."



5. Belum Komersil

Jangan dikira uang tidak berpengaruh dalam kegiatan ngeblog. Salah satu yang membuat gue jarang ngeblog juga karena aktivitas ngeblog gue sendiri belum bisa menghasilkan profit (dalam bentuk uang). Di sisi lain, gue juga punya kebutuhan yang mesti terpenuhi dan sebagian besar butuh biaya. Karena itulah aktivitas ngeblog ini jadi agak sedikit gue 'anak tirikan'. Bayangin kalo setiap ngeblog gue dibayar, mungkin udah numpuk banget kali tulisan gue di sini he he.


"Mau nulis review ini, tapi kan gue nggak dibayar sama tempat ini.."
 "Kalo gue bikin artikel ini, nanti banyak orang yang beli produknya doong.."
"Kok gue jadi kayak iklanin gratis gitu ya.."
"Duh, rajin-rajin amat nulis. Gue kan nggak digaji.."
"Emang yakin ada yang mau baca??"


Tapi ya, itu seharusnya ngga jadi alasan. Karena, jika kita konsisten ngeblog dan bikin artikel yang bermanfaat, nantinya juga uang akan datang sendiri kok kita. Kalau gue ngerasa selama ini belum bisa menghasilkan uang dari blog, itu artinya tulisan gue belum memberikan manfaat bagi banyak orang. Berarti gue harus terus berlatih menulis dan menulis lagi.


***


Begitulah kira-kira kendala yang gue hadapi setiap mau ngeblog. Mudah-mudahan aja kendala ini ngga dialamin sama kalian yang baru pada mulai ngeblog, atau mau aktif ngeblog lagi. Semoga, lima poin di atas ini nggak lagi jadi alesan untuk terus aktif ngeblog (terutama buat gue pribadi sih he he).


Salam hangat,


Rico Suyanto calon (S.I.Kom)
Unprofessional Blogger

Post a Comment

1 Comments

  1. hahaha kocak banget mas semoga ngumpulin niatnya buat nulis makin terang ya arahnya

    ReplyDelete