Lika-liku Kuliah Sambil 'Ngojek'


Tujuh bulan berlalu. Blog ini bahkan hampir tak tersentuh sama sekali. Entah apa yang membuat gue bener-bener kehilangan waktu buat menulis. Apakah kuliah semester lalu yang bener-bener menyita fokus gue ataukah jiwa jurnalisme gue yang perlahan meluntur seiring berjalannya waktu. Entahlah.

Malam ini, gue coba mendisiplinkan diri untuk menulis lagi. Semoga tekad ini ngga terganggu dengan hal-hal lain yang menghambat usaha gue untuk tetap menulis. 




Sejak tujuh bulan lalu, gue memutuskan untuk berhenti kerja sambil kuliah. Sebelumnya gue kerja sebagai pramusaji (atau lebih dikenal dengan sebutan server) sebuah restoran di mall kawasan Jakarta Selatan. Keputusan itu gue ambil, mengingat kuliah gue dua semester sebelumnya bener-bener "berantakan". 

Gue ngga bisa jelasin gimana detailnya, yang jelas gue pengen lulus kuliah makanya berenti kerja. Meskipun dengan pertimbangan yang lumayan berat, karena selama ini biaya kuliah gue ditopang sepenuhnya dari gaji gue kerja.

Terus dari mana gue punya uang buat terusin biaya kuliah?

  
Bukan berarti pas gue memutuskan untuk resign, gue ngga mikirin ini sama sekali. Saat itu gue masih memiliki sedikit uang hasil pencairan BPJSTK gue. Singkatnya, Tuhan masih sayang sama gue, dan gue pun bisa lanjut kuliah. 

Gue pun mendaftarkan diri sebagai driver ojek online alih-alih bisa kuliah sambil ngojek dan tetep berpenghasilan. Namun kenyataannya, ngga sesimpel itu.

Banyak banget kendala yang mesti gue hadapi, baik dari dalam maupun dari luar. Gue yang awalnya terbiasa kuliah sambil kerja, agak kesulitan membagi waktu saat menjalani kuliah sambil ngojek. Ini kesannya aneh, padahal gue ngga terikat waktu sama sekali dengan perusahaan. 

Tapi memang gue akui, semester kemarin lebih banyak gue fokuskan untuk menyelesaikan beberapa mata kuliah yang mesti gue ulang.

Bukan cuma itu kendala disiplin jadi andil besar dalam time management kuliah sambil ngojek. Gue yang (lagi-lagi) terbiasa dengan jadwal kerja dan tanggung jawab terhadap perusahaan ternyata ngga "serajin" dulu jika dibandingkan pas gue jadi tukang ojek. Gue jadi mulai seenaknya mengatur waktu kapan gue harus ngojek, dan kapan gue lagi males ngojek. 

Ini tentu ada plus minusnya tersendiri. Di satu sisi, kuliah gue emang berjalan lancar dan semua mata kuliah bisa terselesaikan. Tapi di sisi lain, keuangan gue ngga sebaik saat gue kerja dulu.

Meskipun banyak yang bilang ataupun beranggapan bahwa penghasilan dari ngojek itu bisa lebih tinggi dibanding gue kerja. Yap, gue pun dulu berasumsi seperti itu. Tapi balik lagi ke orangnya, bisa mendapat hasil maksimal tentunya membutuhkan usaha yang maksimal juga alias ya mesti full time ngojek. Sedangkan gue, ya hasil yang gue dapet sejalan dengan usaha gue yang setengah-setengah itu.

Belum lagi beberapa kejadian seperti smartphone gue rusak, motor gue turun mesin, beberapa kali sakit karena keseringan ngojek malem menjadi kendala yang mesti gue hadapi sekaligus resiko yang mesti gue tanggung. 

Sampai suatu ketika, gue bener-bener ngerasa putus asa, dan berpikir apakah gue salah mengambil keputusan. Padahal, gue selama ini selalu mempertimbangkan keputusan yang gue ambil secara matang.

Gue pun menyadari beberapa hal yang menjadi pelajaran buat gue ke depannya untuk lebih disiplin sama diri sendiri. Baik itu disiplin sama waktu, uang maupun tanggung jawab sama kuliah. 

Gue juga ngga bisa menyalahkan keadaan ataupun merasa ini adalah musibah buat gue, karena pada dasarnya permasalahan ataupun "kesialan" hidup yang gue dapet juga merupakan buat hasil dari ulah yang udah gue perbuat. 

 INTROSPEKSI..

Sebagai contoh, kalau aja gue lebih hati-hati dalam menggunakan smartphone (misalnya ngga kena air hujan dan ngga coba-coba nge-charge di motor) mungkin itu barang ngga akan rusak. Motor pun sama, kalau aja gue servis rutin itu motor dan ganti oli secara teratur, mungkin ngga akan sampe rusak separah itu. Begitu juga kesehatan, gue padahal sering ngojek malem, tapi kadang suka nyepelein soal urusan makan. 

Dari situlah gue berkesimpulan kalau semua yang menimpa gue ya awalnya karena kebiasaan buruk gue sendiri.

Ketika lo berhasil menemukan penyebab kejadian buruk yang menimpa lo dan ternyata yang salah adalah diri lo sendiri, itu rasanya lega (sekaligus jengkel sih). Paling ngga, jangan sampai kita menyalahkan orang lain apalagi melampiaskan kekesalan ini kepada Tuhan. 

Cuma yang bikin jengkel, karena kita susah buat marahin diri sendiri. Cara terbaik menurut gue untuk marah pada diri sendiri adalah dengan berubah disiplin dan melawan ego kita sendiri, yaitu ego untuk bermalas-malasan.


 *****


Oh iya, hampir lupa. Daritadi cuma cerita pengalaman pait aja kuliah sambil ngojek. Ada juga lho pengalaman manisnya, malah bisa dibilang ya banyak sih kadang lucu juga. 

Mulai dari dapet penumpang (customer=CS)  bule, dikasih makanan ataupun minuman, dapet tips yang kadang terlalu "gede", bisa ngerasain masuk kantor-kantor elit anter dokumen, ngerasain jadi kurir makanan like pizza or etc (*edited* ini bahagia karena hal sepele sih. Dulu sempet nge-fans sama tukang anter pizza soalnya, mereka keliatan keren gitu. Ya itu kalo di film-film Hollywood sama Anime Jpn sih)

sampai mesti mengangkut orang yang bawa anak dua, manjat pohon sore-sore buat metik daun kelor (permintaan dari CS), dorongin mobil orang yang mogok, praktekin bela diri sama CS (yang ini kalo gue inget paling bikin ngakak, karena disuruh test pura-pura narik tangan si CS itu dan dia praktekin bela diri Aikido yang dia pelajarin). 

Untungnya gue ngga dibanting sama dia guys. Belum lagi sempet juga dicie-cie-in sama cewek-cewek (kayaknya sih masih smp) saat gue boncengin salah satu temen mereka (sumpah ini awkward banget). 

Positif aja sih, mungkin tampang gue keliatan seumuran sama mereka.  Dan yang paling horor selama ini adalah dimodusin sama CS cowok (lah gue kan cowok, ya ngeri lah).


The point is..

Ketika gue belajar menjalani side job sebagai tukang ojek, gue pun sadar bahwa gue merasa lebih dekat dengan masyarakat dan hal ini pun ngga beda jauh dengan menjadi seorang jurnalis yang emang kerjaannya berbaur dengan masyarakat. 

Ditambah lagi, gue juga kadang bisa nanya-nanya langsung mengenai informasi umum (semacam survei kecil-kecilan) ke CS dengan gaya pendekatan ala jurnalis meskipun penampilan pure tukang ojek. Plus, gue juga sekarang jadi hafal banyak jalan. (*edited* jalan menuju kebenaran belum hafal)


Ya, gue rasa itu lah sebagian kecil lika-liku gue saat menjalani kuliah sambil ngojek selama kurang lebih tujuh bulan. Pada akhirnya, semua itu mengajarkan gue untuk tetap bersyukur. Bukan cuma mensyukuri apa yang gue miliki dan apa yang gue udah dapet, tapi yang tak kalah penting ialah bersyukur tentang hidup itu sendiri.

Post a Comment

1 Comments