R for Re-DESIGN

STUCK! iya, gue ngerasa akhir-akhir ini seperti tombol reload yang ada di ujung atas halaman browser gue. Kian lama, kian menua. Entah apa yang buat gue harus bener-bener berubah atau paling ngga membuat sedikit perubahan. 

Rencana dulu pengen banget jadi penulis buku semakin lama semakin terlupakan. Lagi-lagi gue ngga boleh nyalahin rutinitas. Apalagi nyalahin tugas, wong ini lagi liburan kuliah kok. Terus apa dong? Apa yang buat gue jadi males banget sama yang namanya ngeblog dan nulis? Gue tau jawabannya..


 

Gue terlalu sibuk merencanakan banyak hal (lagi-lagi), bukannya malah memulainya satu persatu aja. Ibarat kayak task manager di komputer, kalo udah kebanyakan yang ada malah RAM kesita ampe abis akhirnya komputer lo jadi lemot kan. Dan gue pun sadar, di otak gue ini udah kebanyakan rencana. Belum lagi otak gue juga udah nampung banyak angan-angan ingin memulai usaha. Entah itu usaha makanan, warnet, rental ps 3, cuci steam, kedai kopi pinggiran kota, panti pijet (buat hewan peliharaan) dan masih banyak lagi. Gila kan, segitu banyaknya gue pikirin tiap hari dan menyita RAM di otak gue. Akhirnya, otak yang mestinya dipakai buat nyerap informasi dan ide-ide segar (bukan ikan) malah jadi malfungsi gini. Kalo di Bahasa Indonesia Jurnalistik, ada istilah "Kata Mubazir". Buat yang belum tau, kata mubazir adalah istilah yang digunakan untuk kata-kata yang apabila digunakan dalam kalimat akan membuat kalimat tersebut menjadi rancu. Karena di dalam kalimat tersebut biasanya terdapat kata dengan makna yang sama. Nah kali ini yang cocok buat permasalahan gue adalah  "Pikiran Mubazir" alias unuseful think.

Piikiran Mubazir semacam menguras daya pikiran untuk terus menerus memikirkan hal yang sama tanpa menghasilkan sebuah hasil. Padahal kalo pun dipikirin terus menerus, hal tersebut juga engga berubah. Karena kita semua tau, yang merubah suatu hal adalah usaha dan doa. Sekecil apapun usaha dan doa, tetep aja ada nilainya. Iya, mungkin gue telat. Gue telat banget sadarnya. Kalo aja gue bisa mikir kayak gini dari kemaren-kemaren, mungkin gue juga bakal nulis kayak gini dari kemaren-kemaren. 

Tapi jangan khawatir, ketidaksengajaan yang disengaja ini pasti ada hikmahnya. Mungkin dengan begini gue bisa punya ide-ide recycle buat dijadiin tulisan yang (semoga) bermanfaat. Meskipun setiap gue abis selesai nulis dan gue baca sendiri, gue juga engga nemu manfaatnya. Dengan begini juga gue jadi kepikiran buat ngerubah tampilan yang selama ini gue pertahankan. Selama ini gue pikir warna coklat cocok banget buat mewakili karakter gue, terutama dalam tulisan. Sekarang udah waktunya gue coba buat ganti warna, ganti karakter dan mencari sesuatu yang lebih segar (dari ikan) untuk di tampilkan di blog gue ini. Biar ngga ada yang liat, paling ngga gue yang ngeliatnya jadi dapet feel buat nulis lagi.



Akhir kata, "jangan takut buat berubah selama berubahnya untuk sesuatu yang lebih baik,"


Wassalam..

Post a Comment

0 Comments