Keluhan Sopan

Setengah jam telah berlalu. Iya, entah setengah atau tiga perempat. Atau mungkin juga satu. Entahlah.. Yang jelas, pertarungan dengan diri sendiri ini semakin sengit. Bertarung melawan ego. Melawan kerasnya kepala seorang mahasiswa. Melawan kasarnya tangan seorang pekerja . Melawan sombongnya jiwa sang pemuda. 

Padahal yang mereka (gue dan penulis) debatkan ini bisa dibilang engga penting-penting amat. Kalo dibilang engga, ya ngga juga sih. Apalagi kalo dibilang penting amat. Tapi ini beneran ngabisin waktu plus sebungkus nasi uduk dan segelas air mineral (baca: aer putih). Entah memang si penulisnya yang lama mikirinnya, apa guenya aja yang lagi kelaperan. Entah~
(kemudian Om Iwan Fals bernyanyi di kejauhan)


 

Menyerah. Bendera putih pun berkumandang. Akhirnya jari yang bandel ini menuruti sang empunya tangan. Ia (baca: jari tangan) mulai menari indah bak pramugari cantik di pesawat Hercules. Ia juga sejenak luluh lantah tak berdaya, ibarat sang perkasa Samson yang kehilangan personilnya. Tanpa sadar jari ini mulai mulai menekan papan-papan huruf yang diam. Semakin lama, semakin tak terasa. Iya, tak terasa telah beberapa paragraf pendek telah dihasilkannya.Pertarungan untuk menulis "judul di awal" atau "judul di akhir" memang telah selesai, namun kehangatan hubungan jari dan pikiran nampaknya tak bertahan lama. Mereka kembali beradu argumen, mengenai body dan ending.

Sejak pertama duduk dan selonjoran di bangku kuliah yang ada mejanya, gue udah dicekokin sama yang namanya piramida terbalik dan judul di akhir. Dua hal itu sampe sekarang masih terus gue inget (ya iyalah, kan gue belum lulus). Buat kalian yang belum tau apasih maksud dua hal itu, gue bakal jelasin dikit deh. 

~~Gun N Roses - Appetite for Destruction add to Windows Media Player list~~

Piramida terbalik itu adalah pola penulisan berita dengan menempatkan hal-hal yang penting di atas. Sehingga semakin ke bawah, tulisan menjadi tidak begitu penting. Sedangkan judul di akhir adalah cara yang digunakan untuk menulis judul berita atau karya jurnalistik lainnya dengan mengambil intisari dari lead (baca: inti berita/karya jurnalistik lainnya). 

Jadi intinya sih, dari tadi gue mau nulis tapi bingung. Mau ngasi judul duluan apa belakangan aja. Biasanya sih kalo ngeblog dulu, gue suka nulis judulnya duluan. Tapi pas udah kebanyakan bergaul sama Jurnalistik dan sebagainya, gue jadi kebiasaan deh nulis judulnya terakhir. Yah namanya juga kalo kata orang, bisa karena terbiasa. Tidak bisa karena belum punya (baca: bawa mobil). Nah sekarang pas gue udah milih buat bikin judul di akhir, gue malah lupa isinya alias body tulisan mau gue isi apa. 

Akhir-akhir ini sebenernya banyak yang gue pikirin, tapi ngga gue keluarin. Lagi-lagi kepentok masalah waktu. Iya, waktu emang paling enak buat disalahin. Padahal ngga sepenuhnya salah dia sih, gue aja yang males. Pernah udah nyalahin leptop, terus buka blog tapi malah ketiduran. Pas bangun, leptop udah mati sendiri gara-gara ngga sambil dicolokin. Serba salah sih kalo ngeblog malem-malem mah. Tapi yang penting bukan salah Raisa apalagi Bunda Mengandung.

By the way, gue suka bingung sama sindrom-sindrom yang ngga di teliti sama penelliti Amerika. Misalnya:
1. Kenapa dosen suka ngasih tugas barengan? 
2. Kenapa tugasnya di minggu-minggu terakhir kuliah?
3. Kenapa tugasnya suka berkelompok?
4. Kenapa bukan tugas populasi atau tugas masal?
5. Masih tentang kenapanya?
6. Kenapa lagi-lagi kenapa?
7. Kenapa ke tujuh kalinya masih kenapa?

Dari rumusan masalah di atas, dapat disimpulkan bahwa Rico sedang mengeluh. Iya gue lagi ngeluh, ngeluh di blog gue sendiri gapapa kan. Daripada gue ngeluh sembarang. Mending gue ngeluh pada tempatnya. Bukan berarti juga gue ngga kuat ngadepin semua tugas dari bapak/ibu dosen. Tapi gue cuma sedikit mengalami kesulitan aja. Ending-nya  sih gue tetep yakin kalo gue bisa selesain semua tugas dari mereka. Makanya malem ini gue ngeblog, berharap dapet pencerahan sampai secerah-cerahnya. Karena kebetulan dan ngga disangka-sangka kali ini tugas gue berhubungan sama tulis menulis. Kemampuan menulis gue bener-bener dipertaruhkan banget dan waktu yang tersisa juga ngga banyak. Di sisi lain, kerja full time  gue juga masih mengambil alih sebagian besar waktu gue. 

Ibarat minum obat sih, biar pahit juga mesti ditelen aja asal bisa bikin sembuh. Kadang pahit kalo ngeliat nilai-nilai UTS gue yang rata-ratanya enam. Pahit juga kalo liat temen-temen gue udah pada Kuliah Kerja Lapangan (KKL) sedangkan gue masih banyak mata kuliah dasar yang belum di ambil. Di sisi lain gue juga pengen cepet-cepet pindah kerja sesuai bidang tapi masih punya beberapa cicilan dan terlalu nyaman sama zona aman. Ya begitulah kira-kira pahitnya. Pahitnya ide-ide manis yang belum terealisasikan.

Kata kuncinya tetep satu, kesabaran. Kesabaran untuk terus mencoba meskipun sering gagal. Kesabaran melihat orang yang berhasil lebih dulu. Kesabaran menahan kesuksesan yang diimpi-impikan. Dan yang terakhir, kesabaran melihat orang lain yang lebih dulu menuju pelaminan :)


"Sepahit apapun hal-hal yang menimpa kita, anggaplah seperti obat yang menyembuhkan. Kadang menjadi pemenang pun membosankan. Ada kalanya kita ingin kalah dan tersenyum melihat orang lain menang"


Post a Comment

0 Comments