Judulnya Nulis






Kalo biasanya gue begadang terus coret-coret ini blog usang malem-malem sampe pagi. Terus besoknya kuliah, kesiangan, gagal presentasi dan akhirnya dikucilkan teman kelompok. Kali ini lain, iya kali ini beda. Kali ini (kok kali ini mulu), iya kali ini gue mau nulis siang-siang. Sebenernya mau nulis semalem, tapi ketiduran ehehe..



 

Biasanya juga kalo mau nulis di blog alias ngetik alias ngeblog itu gue udah mikirin materi apa yang mau diomongin (cie kayak dosen aja pake materi segala). Udah ngga usah cie-cie, intinya gue kalo mau nulis mesti ada topik yang mau dibahas (walaupun topiknya ngga berbobot). Nah kali ini lain, lagi-lagi lain. Gue mau nyoba gaya penulis-penulis profesional gitu. Kata mereka sih, kalo mau jadi penulis yang handal ya spontan aja. Gak perlu pake persiapan materi segala. Cukup tulis aja yang kita mau tulis. Lah bentar deh, itu barusan "tulis aja yang mau kita tulis" emang bukan materi yang udah disiapin ya? Pokoknya kalo kata "mereka" (nama penulis-penulis profesional tidak disebut guna mencegah kegeeran mereka) tulis aja sesukanya. Tulis sesukanya di sini bukan berarti nulisnya sambil merem, terus sambil telponan, atau ngga sambil baca buku. Mana bisa begitu sambil nulis. Maksudnya tulis apa aja. Jangan terpaku sama hal tertentu. Biarkan pikiran dan perasaanmu yang berekplorasi dengan kata-kata. Oke, cukup. Ini masih siang, jangan melankolis.

Tapi enak juga sih nulis begini, bebas nulis apa aja. Makin ngga berbobot dah tulisan gue, hahaha biarin. Kalo mau yang berbobot baca aja buku-buku berbahasa belanda. Paling dua tiga halaman lo bakal nyerah, karena ngeja tulisan belanda bikin lidah sembelit.  Gak percaya? Nih baca ya, "Ik ben aan het leren om Nederlands te spreken" (artinya saya sedang belajar berbahasa belanda) via google translate. Bisa bayangin ngga baca tulisan yang modelnya begitu satu buku yang tebelnya sepuluh senti. Kalo gue sih ogah, takut kena wasir. Maaf ya bapak/ibu guru bahasa belanda, kalo kebetulan banget ada yang baca postingan ini. Gue ngga bermaksud mengecilkan hati kalian. Tapi ini berarti kalian hebat banget bisa ngajar bahasa yang bacanya aja susah begitu.

Nah ini dia!
Enat kenapa kalo nulis "nah ini dia!" gue jadi inget sama koran pos kota. (Rico, 21 tahun, mantan sopir angkot), gue jadi dapet ide buat ngebahas sesuatu. Iya gara-gara bahasa belanda itu yang gue cemooh karena susah dipelajarinya. Gue jadi sadar satu hal. Iya satu, eh tapi kayaknya lebih dari satu deh. Gue jadi sadar banyak hal.

1. Jelek bukan berarti buruk, Bagus belum tentu baik
Gue kadang ngga sadar suka jelek-jelekin sesuatu. Misalnya gue suka bilang kalo iphone itu jelek karena baterainya ngga bisa dicopot, terus ngga bisa bluetooth sama ponsel lain dan masih banyak lagi. Ya padahal sih gue ngomong gitu karena terlanjur udah beli sony aja. Jadi gue cari tau deh kelemahan iphone. Kita juga gitu kadang ke orang lain. Pas kita gagal memiliki seseorang yang kita inginkan, terus kita jadi cari tau keburukkannya dia. Buat ngasi alasan ke diri kita kalo dia itu bukan yang terbaik buat kita. Padahalkan belum tentu juga analisa kita semuanya bener. Bisa aja dia yang terbaik buat kita, tapi kitanya aja yang ngga percaya. Ngga cuma orang sih, kadang kita juga suka ngeremehin kampus yang bayarannya murah. Gadget juga, kalo buatan cina kita kita pandang sebelah mata gitu, kendaraan, rumah dan masih banyak lagi. Kalo yang murah suka kita jelek-jelekin. Kita anggap kalo harga itu sama dengan kualitas. Iya gue juga sering mikir gitu, yang mahal pasti kualitasnya bagus. Tapi ngga selamanya begitu. Kadang semuanya jadi terbalik. Contohnya? Makanan yang ada di hotel, restoran, atau atau tempat makan yang mahal sekalipun kadang ngga sesuai sama harganya. Emang sih harga makanan yang mahal itu karena biaya bahannya, sewa tempat, pegawai dan sebagainya. Tapi bukan berarti makanan yang mahal itu gizinya bagus, alias menyehatkan. Ada hal-hal yang terbalik, meskipun sedikit. Itulah kenapa kita punya lima indra. Karena dalam menilai sesuatu emang ngga cukup dengan satu indra aja, alias mata. 

2. Tau teori belum tentu handal praktik, begitu juga sebaliknya
Suka kesel ngga sih sama orang yang sering ngomong ini itu. Sering ngasi nasihat ke orang yang baik-baik. Pokoknya udah kayak motivator gitu deh. Tapi kenyataanya pas di lapangan dia zero. Seolah dia itu lebih pinter, lebih pengalaman, lebih ngerti dari kita. Pokoknya lebih deh. Tapi kok omongan dia suka ngga sesuai ya sama kenyataannya? Hmm..menurut gue sih gini. Ada macam-macam jenis orang. Salah satunya pinter ngomong tapi ngga pandai praktik, pinter di lapangan tapi kalo ngomong malu-maluin, ada juga yang jago dua-duanya. (yang ngga bisa teori sama praktik, ya itu derita lo deh). Ya wajar-wajar aja sih kalo yang jago ngomong, prospek orang dsb ngerasa lebih pinter sama spekulasinyaa dia, rencana dia, mimpi dia, kreasi dia, inovasi dia. Semua itu wajar, kan emang dia spesialisnya di situ. Nilai jual dia ya emang dari kata-katanya, bukan berarti dia penipu ya emang dia kerjanya begitu. Ngga mungkin kan motivator setiap ngasi motivasi ke orang harus ditanya gini terus "buktinya mana pak? kenyataannya emang beneran gitu?". Kalo tiap talk show bapak Mario Teguh ditanya gitu terus, pasti sekarang dia udah resign dari MTLovenhoney.
Jadi, wajar juga dong kalo ada orang yang jago banget ngelakuin banyak hal. Handal di lapangan (meskipun dia bukan pemain sepak bola). Tapi ngga bisa nasehatin orang, ngga pandai bicara, suka menyendiri kalo kerja, diem mulu (bukan karena sariawan). Orang-orang ini emang spesialis praktik alias praktisi. Tinggal disuruh belajar teori-teori aja dia bisa jadi akademisi. Beda sama yang ngga bisa apa-apa. Ngomong juga dipake buat ngomongin orang. Kerja digunain buat ngerjain orang.

3. Meremehkan pendidikan biasanya tidak berpendidikan
Gue suka iri sama temen-temen gue. Mereka rata-rata bisa kuliah di tempat yang mahal. Bisa nikmatin berbagai fasilitas pendidikan. Bisa pindah-pindah kampus, jurusan, tanpa mikirin darimana biayanya. Iya, semua tanggung jawab orang tuanya. Mereka cuma tinggal belajar aja, ga perlu mikirin bayarnya. Tapi lantas karena gue iri, bukan berarti gue jadi malah jelek-jelekin pendidikan dengan bilang "ngapain kuliah, kalo ujung-ujungnya juga kerja". Maaf, gue bukan orang yang mikirnya begitu. Gue sangat menghargai orang yang mau belajar, entah itu lewat lembaga instansi, kursus, maupun otodidak. Wajar kalo suatu lembaga pendidikan ada yang biayanya mahal banget, karena pasti ilmunya ngga bisa didapet dari sembarang tempat, terus fasilitasnya juga pasti lebih, pengajarnya juga, dsb. Tapi bukan berarti yang murah fasilitas sama ilmunya ngga oke, ya lumayanlah asal jangan dibanding-bandingin aja. Kalo fasilitas sih bisa dibanding-bandingin, tapi kalo ilmunya kan ngga keliatan. Mau kuliah dimana aja juga tergantung si mahasiswa/i-nya. Ke-iri-an gue inilah yang mendorong gue untuk bisa mensejajarkan diri dengan temen-temen gue. Iya, gue juga mau kuliah. Gue masih pengen belajar, sama kayak kalian. Bedanya, kalian dibiayain. Gue engga. Makanya gue ngga mungkin masuk kampus yang mahal, itu berarti gue ngga realistis. Gimana gue bisa bayar kuliah sendiri kalo biayanya sampe puluhan juta. Emangnya gue eksekutif muda? Emangnya gue pengusaha? Gue waktu itu cuma anak SMA yang baru lulus. Gak punya skill, pengalaman dan sebagainya. Gue waktu itu cuma punya semangat sama keyakinan doang kalo gue bisa kuliah. Gue akhirnya ngomongin ini sama temen-temen gue yang nasibnya sama kayak gue, iya sama. Sama-sama mau belajar tapi ga ada yang biayain. Kenapa ngga cari beasiswa? Gue sadar waktu itu gue juga bukan orang yang bagus dalam nilai akademis. Gue ngerti sama yang diajarin guru gue, tapi guru gue ngga ngerti cara ngasi nilai yang tepat buat gue. Jadi gue ngga ada pikiran mau ikut jalur PMDK dsb. 

Singkatnya, gue sama temen gue yang senasip itu bisa kuliah sambil kerja. Bedanya dia kerja pagi, kuliah malem dan gue kuliah pagi terus kerjanya malem. Prinsip gue sama dia sama, ngga mau membebani orang tua. Karena kita cowok, ya pasti bisa. Akhirnya kita bisa menghilangkan rasa iri kita terhadap teman-teman kita. Kita bisa kuliah sama kayak mereka, walaupun cuma naik motor ngga dijemput pake mobil. Kita juga ngga iri lagi sama mereka, karena gaji kita juga hampir sama dengan uang saku mereka. Iya sekarang gue udah ngga iri lagi sih, kecuali sama orang yang dapet beasiswa ke eropa. 

Tapi ada satu hal yang ngerusak kebahagiaan gue, ketika lo udah ngerasa ngga ngebebanin orang lain, udah berusaha mandiri, terus ada yang bilang ke lo kalo pendidikan itu ngga penting, tanpa kuliah bisa sukses, kerja dan lain-lain. Kalo menurut gue sih, siapa aja bisa cari kerja. Tapi ngga semua orang bisa ciptain lapangan pekerjaan. Siapa aja bisa sukses, tapi ngga semua orang peduli buat menyukseskan orang lain. Semakin tinggi kita sekolah, semakin kita banyak belajar, makin bikin kita sadar kalo kita ngga tau apa-apa. Banyak banget hal-hal entah itu rasasia alam ataupun dunia yang belum terungkap dan kita selama ini ngga tau. Pikiran kita yang tadinya kosong jadi terbuka. Pikiran kita yang tadinya sempit jadi luas. Tadinya kita berencana kerja, menikah dan hidup bahagia. Tapi pas kita pikiran terbuka, ternyata banyak banget hal-hal membahagiakan yang bisa dilakuin lebih dari itu. 

Gue sih cuma bisa senyum-senyum aja kalo denger ada yang nge-judge kalo kuliah itu ngga penting. Dia pikir bangun pagi, dikejar tugas, diskusi kelompok, seminar, bikin makalah, presentasi, itu semua ngga pake waktu. Belum lagi mesti atur jadwal kuliah sendiri. Terus mesti gonta-ganti baju tiap hari biar orang ngga bosen ngeliat lo. Ngga kayak sekolah, tinggal pake seragam aja. Kuliah tuh mesti mikirin penampilan juga. Berarti buat yang cowok mesti rajin menyisihkan uangnya untuk beli kaos. Jadi semua itu (kuliah) masih bisa dibilang ngga penting?

Gue udah buktiin kalo uang bukan faktor penentu orang bisa kuliah atau engga. Tapi faktor terbesarnya "kemauan". Iya, kemauan untuk belajar, untuk lebih baik, untuk tidak puas dengan keingintahuan. Jadi ada yang bilang pendidikan itu ngga penting, ngga sekolah juga bisa sukses, ngga kuliah juga bisa jadi pengusaha, yaudah itu kan dia. Dia bisa bicara begitu karena belum ngerasain sekolah, belum ngerasain kuliah. Kalo udah, pasti ngga bilang gitu. Simpel. Udah hampir dua jam nulis begini doang. Udah dulu ya, mau lanjutin aktivitas libur gue. Daaaaah..






"Kalo mau ngebahagian orang lain, kita mesti bahagia. Kalo mau bikin pinter orang lain, kitanya juga mesti pinter."






Post a Comment

0 Comments