Pilihan Rahasia

Selamat malam viewers, yang ngga kehitung jumlahnya. Entah karena saking dikitnya apa emang ngga ada. Gue tetep menghargai kalian, siapapun dia. Iya, kalian yang saat ini rela membuang sebagian waktu-waktu berharga kalian cuma buat sekedar liat tulisan ini atau bisa dibilang membaca. Cuma Tuhan dan pacar kalian lah yang bisa membalas kebaikkan kalian. Amiin.. 

Kali ini gue kembali datang dengan cerita yang singkat, padat dan merayap. Cerita yang gue ngga tau harus darimana memulainya dan harus dengan cara apa mengakhirinya. Cerita yang sebenernya ngga perlu gue ceritain. Cerita yang udah sering dilihat oleh mata dan didengar melalui telinga. Cerita yang mungkin ngga pantes juga dibilang cerita. Tapi..(ada tapinya nih) cerita ini lagi-lagi masuk ke hidup gue. Lagi-lagi berhasil menyita sebagian waktu, pikiran dan perasaan gue. Lagi-lagi-lagi dan terus saja..

Cerita yang pasti hampir semua orang pernah alamin. Cerita yang jadi siklus dan akan terus terulang begitu saja. Cerita yang ngga ada abisnya kalo ngga diabisin. Cerita yang ngga ada akhirnya kalo ngga diakhirin. Cerita yang ngga ada matinya kalo ngga dimatiin. Cerita yang sebenernya ngga ada kalo ngga diada-adain. Iya, itulah dia. Itulah yang lagi pengen banget gue ceritain secerita-ceritanya. Entah kenapa gue begitu bersemangat mau ceritain ini jadi sebuah cerita. Oke, tanpa banyak basa-basi lagi. Inilah dia!!

"God's Secret is God's Choices"

Seiring bertambahnya usia, kita pun sadar bahwa kita semakin tumbuh menjadi dewasa. Kita seringkali lupa kapan kita benar-benar menjadi orang yang dewasa. Tapi yang jelas, saat inilah. Saat kita bertanya pada diri kita tentang seberapa dewasanya kita dalam menyikapi hidup, selalu muncul jawaban bahwa sekaranglah saat dimana kita benar-benar merasa dewasa. Bukan kemarin ketika kita gagal, bukan besok jika kita berhasil, tapi saat inilah ketika kita mencoba. Jadi, saat inilah (sekarang) kita benar-benar merasa dewasa.

Di tengah kedewasaan ini (entah kenapa kalo ngomongin ginian harus pake kata di tengah, tapi emang kalo gunain kata di pinggir jadi engga enak. Nih coba baca, "Di pinggir kedewasaan ini" kan bener engga enak. Yaudah sih, mending kita lanjutin) manusia dewasa cenderung mengalami siklus dimana ia kehilangan arah hidupnya. Ketika kita dihadapkan pada kebimbangan-kebimbangan yang membimbangkan. Lalu jalan yang kita lewati berakhir pada jalan-jalan yang buntu. Kita pun harus kembali, mengulang jalan sebelumnya dan mencari jalan yang lebih baik. Bukan berarti ketika kita menemui kebuntuan lantas kita harus diam dan berakhir di jalan tersebut, tapi kita harus sadar bahwa kita hanya perlu beristirahat sejenak sebelum berjalan kembali pada jalan yang lebih panjang. Kenapa kita harus malu untuk berputar kembali dan mencari jalan yang sesungguhnya? Apakah kita terlihat bodoh? Tidak. Kita hanya takut bahwa nanti kita akan menemui kebuntuan kembali. Kita hanya belum bisa menerima bahwa jalan yang kita lalui tersebut adalah jalan yang buntu.Terimalah keadaan tersebut dan anggaplah sebagai bonus.

Banyak orang yang gagal setelah mencoba, tapi lebih banyak orang yang gagal mencoba. Tidak ada salahnya untuk menyalahkan diri sendiri ketimbang menyalahkan keadaan. Ketika kita selalu melihat masalah dengan kacamata kita yang begitu egois, lantas kita selalu mencari "siapa yang salah" bukan malah menemukan "apa yang salah". Kemudian keegoisan tersebut juga selalu mengumpamakan penderitaan kita lebih berat daripada orang lain dengan ungkapan, "coba lo ngerasain jadi gue" padahal seharusnya "coba gue ngerasain jadi dia". Kegagalan seharusnya bisa jadi pelajaran di percobaan berikutnya, bukan malah bikin kita trauma buat bikin percobaan lagi. Pilihannya juga  ada di tangan kita, mau perbaiki kegagalan pada orang yang sama atau memperbaikinya dengan orang lain.

Tulisan di atas kayaknya sulit dicerna ya. Kesannya gue motivator banget, padahal mah lagi pengen ceritain yang ringan-ringan aja. 

Gini lho, pasti lo pernah kan ngerasa sotoy? Hayo ngaku? Sotoy yang gue maksud tuh ketika lo ngerasa lebih tau dari Tuhan. Seolah-olah lo mendahului Dia gitu. Lo seolah lebih tau siapa jodoh lo, dan mana yang rejeki mana yang bukan, kapan lo mati. Pokoknya sotoy deh. Padahal mah yang begituan kan emang enaknya tetep jadi rahasia Tuhan. Alias cuma Tuhan yang tau. Kalo elo kepo, ya tanggung sendiri deh akibatnya. Nah, ini yang dari tadi panjang lebar gue jelasin di atas. Tentang rahasia Tuhan dan pilihan-Nya. 

1. Jodoh
Kita sering banget nih sotoy sama yang namanya "jodoh". Iya, saking sotoynya kalo kita punya pacar terus mukanya atau sikapnya mirip sama kita terus kita bilang jodoh. Belum lagi kalo kita balikan sama mantan pacar kita, temen-temen kita pada bilang kalo kita jodoh sama dia. Terus pas kita kelamaan jomblo, temen-temen kita kemudian menyimpulkan bahwa jodoh kita adalah hewan atau bisa jadi tumbuh-tumbuhan. Intinya banyak yang sok tau menau tentang jodoh dan kepo. Seolah-olah kita ngga suka dijodoh-jodohin sama Tuhan. Padahal kan kita emang dari lahir udah dijodohin sama Tuhan. Jadi, kalo lo jomblo dan temen lo nanya kenapa lo ngga punya pacar, lo bilang aja ke dia "Gue males pacaran, soalnya gue udah dijodohin sama Tuhan". Pasti temen lo bakal berenti nanya gitu lagi, karena dia takut kalo elo adalah salah satu personil isis. 

2. Rejeki
Kalo ngomongin yang ini bukan tentang banyak yang sotoy apa engga. Ini sih lebih ke- beda pemahaman aja, tapi intinya sih sama. Banyak yang bilang kalo "rejeki tuh ngga kemana" ya emang sih. Tapi kalo si rejeki ngga dicari ya dia bakalan kemana-mana. Terus ada lagi yang bilang gini kalo kita gagal "jangan sedih, mungkin belum rejeki". Menurut gue sih kalo kita gagal itu ya belum berhasil, terlepas dari entah itu rejeki kita atau bukan kan Tuhan yang tau. Ada juga yang bilang kalo kita ngga boleh nolak rejeki. Berarti nih guys, buat kalian yang dikasih nama sama orang tua kalian "RIZKY" kalian beruntung banget. Tiap kali nembak cewek pasti selalu diterima. karena tuh cewek pasti inget sama omongan "ngga boleh nolak rejeki".

3. Maut
Hal yang terakhir ini entah kenapa selalu dikait-kaitin sama yang namanya takdir. Iya, emang sih kalo maut itu udah jadi takdir alias ketentuan Tuhan. Lagi-lagi ini tuh sifatnya rahasia, ngga perlu kita tau kapan kita akan menuju kematian, tapi yang jelas bahwa kematian adalah sebuah kepastian. Gitu aja sih, simpel. Ada yang bilang kalo kita mati dalam keadaan miskin adalah nasib. Pasti lo pernah denger kan? Sebenernya ya kematiannya itu takdir mungkin yang nasib itu ya miskinnya. Tapi kalo udah mati kan uang lo juga engga elo bawa. Jadi masalahnya dimana dong? Kalo menurut gue sih ya sah-sah aja kalo lo mati dalam keadaan miskin. Karena semua orang juga mati dalam keadaan miskin. Ga ada satu pun harta dunia yang bisa dibawa, kecuali tiga hal. Gue kayaknya ngga perlu jelasin apa tiga hal itu, karena kalian pasti jauh lebih paham. Berarti mati dalam keadaan miskin itu takdir kali ya. Iya, kan Tuhan yang menentukan kematian kita juga udah menentukan bahwa pas kita mati kita engga bisa bawa apa-apa. Semua udah ditetapin sama Dia. Menurut gue sih ngga apa-apa kalo pas mati kita miskin, asal selama masa hidup kita di dunia, kita kecukupan dan rajin nabung buat akhirat.


Tiga hal tersebut gue sebut rahasia Tuhan, karena kita (manusia) engga pernah bener-bener tau kapan dan dimana jodoh dan maut kita. Kita juga engga bener-bener tau mana yang beneran rejeki kita dan mana yang bukan. Biarlah yang rahasia menjadi rahasia. Apalagi untuk urusan jodoh. Kalo kita ngerasa takut pas kehilangan orang yang kita kira jodoh kita, berarti kita belum sepenuhnya percaya bahwa kita dijodohkan. Ikutin aja pola-Nya, siklus-Nya, jalan cerita-Nya, toh semuanya indah kan? Ya kalo ada sedih-sedihnya dikit, wajarlah. Nanti juga kalo udah lama, terus lo inget-inget jadi ketawa sendiri. Pasti jadi lucu pas diinget-inget. Makanya, percaya aja kalo Tuhan emang punya pilihan yang lebih baik buat kita. Semua itu akan tetep jadi rahasia sampai waktunya tiba. Selama belum tiba, ya siap-siap aja sembari memperbaki iman dan takwa. 


"Kehilangan sesuatu yang membuat kita tertawa akan membuat kita bersedih. Namun sebaliknya, kehilangan sesuatu yang membuat kita bersedih akan membuat kita tertawa.."

Post a Comment

0 Comments