5 Hal Tentang Perasaan




Pe-rasa-an. Satu kata imbuhan yang punya ribuan rasa ini, emang ga ada abisnya kalo diomongin. Baru pas kita baca aja, langsung muncul sekelebat memori terakhir yang kita ingat. Begitu kita tak sengaja mengingatnya, begitu pula perasaan kita untuk sepersekian detik dimunculkan kembali. Entah itu berupa senang, sedih, haru, tawa, bahagia, bimbang, ragu, takut, maupun galau, yang jelas itu semua merupakan proses yang ilmiah. Semua manusia pasti punya perasaan selama ia masih hidup.

Ngomongin tentang pe-rasa-an adalah hal yang menurut gue terlalu kompleks. Kalo ditulis mungkin bisa jadi ribuan buku (satu buku terus dieksemplar gitu). Makanya gue sebernernya ngga berani bikin postingan tentang serba-serbi perasaan. Gue juga kayaknya ngga begitu jago kalo ngomongin ginian. Secara teoritis sih, bisa dibilang ngerti banget. Tapi konkretnya ga sesusah teori. Loh, maksud gue semudah deh. Hmm oke karena udah terlanjur cinta sama rossa jadi gue tetep nulis postingan ini.

Setelah gue pertimbangkan (tanpa timbangan), ternyata ada lima hal tentang perasaan yang semoga aja dugaan ini benar. Mau tau apa aja? Engga. Oke fix. Tetep gue kasih tau..

1. Gak Bisa Dibohongin
The first is this one, menurut gue hal pertama yang membedakan perasaan dengan yang lain adalah dia adalah software alias peralatan rohaniah yang jujur. Saking jujurnya dia ngga bisa bohong. (udah kayak iklan mie instan aja). Bandingin deh sama mulut kita yang suka modusin orang, terus jari jemari kita yang sering ngetik kepalsuan, terus air mata kita yang kadang kita gunain untuk menutupi kesalahan. Kalo kita sadar, banyak perangkat tubuh kita yang ngga jujur sama kita apalagi sama orang lain. The only one ya cuma perasaan kita yang paling jujur.

2. Gak Pernah Salah 
Agak terlalu suci sebenernya menyebut ini. Tapi kalo kalian orang yang yakin sama perasaan kalian, tentunya dia akan membawa kalian ke jalan yang benar. Kenapa? Karena di dalam perasaan menyimpan begitu banyak kebaikkan. Sedangkan sebaliknya, di dalam pikiran kitalah yang menyimpan begitu banyak kejahatan. Perasaan selalu terkait dengan hati nurani, alias hati yang paling baik. Makanya kalo kita ngikutin dia, kita bakal jauh dari kesalahan.

3. Bisa Berubah 
Sekeras apapun perasaan seseorang, pasti ada cara untuk meluluhkannya. Meskipun caranya beda-beda, intinya perasaan tetep bisa dirubah. Dari yang tadinya benci jadi cinta, juga sebaliknya. Setiap saat perasaan kita berubah. Dia tuh ibarat ombak yang tenang, yang meskipun tenang tapi tetep aja bergejolak. Bisa dibilang labil. Makanya kita juga perlu ngeyakinin perasaan kita dengan ngasi pertanyaan-pertanyaan sama dia (baca: perasaan kita).

4. Gak Bisa Dipakasain 
Meskipun tadi gue bilang kalo perasaan bisa berubah, tapi tetep kalo dia itu gak bisa dipaksain. Mungkin kita udah berusaha buat ngerubahnya, tapi kalo udah mentok ya mau dikata apa. Ini dia kenapa gue bilang kompleks, karena emang perasaan tuh rumit. Bisa dirubah tapi ga bisa dipaksain, gimana coba. Kebayang ngga tuh.

5. Harus Diungkapin 
Apapun yang saat ini kita rasain, selain ngga bisa diboongin ternyata mesti kita ungkapin. Misalnya, pas kita ngerasa seneng kita pasti senyum, pas sedih kita nangis, pas kenyang kita kentut (entah yang terakhir ini gue doang apa yang lain juga). Kita tuh selalu butuh temen curhat, apapun wujud temennya. Bisa sesama manusia, hewan peliharaan, tumbuhan, ataupun benda mati. Malah sekarang media sosial jadi temen curhat kita. Kita tuh ga bisa mendem perasaan kita gitu aja. Semakin lama kita pendam perasaan kita, semakin jadi juga tuh rasanya. Iya, udah kayak wine aja ya. Pastinya kita akan lega saat kita telah mengungkapkan perasaan kita. Rasanya kayak recycle bin yang abis dikosongin..




note: Sebagian poin-poin di atas mungkin ngga bisa mewakili secara keseluruhan mengenai perasaan. Tapi paling ngga, serumit apapun dan sekompleks apapun, tetep ada hal yang bisa membuatnya jadi sederhana.



"Perasaan tidak pernah salah, yang salah adalah kita yang menyalahkan perasaan."





Post a Comment

0 Comments