Kebiasaan-kebiasaan yang Hilang

"Dear diary, hari ini gue mau cerita..."


Sepenggal kata di atas mungkin udah nggak asing lagi di benak kita, (baca: kita yang dulu hidup di zaman pra-blogger). Iya, pada waktu itu orang-orang (khususnya cewek dan berstatus pelajar) masih suka nulis di buku catatan atau nama bekennya diary. Diary biasanya jadi tempat curhat, tempat nyimpen foto, tempat nyimpen harapan yang nggak kesampean, dan banyak banget kenangan yang bisa disimpen di situ. Kadang kita juga bisa nyimpen duit juga di situ (tapi kalo ini tergantung orangnnya sih). Pokoknya dulu kalo punya diary berasa kece banget deh. Terus kalo cowok, biasanya agak malu kalo ketawan punya diary. Makanya cowok lebih milih nulis di binder gitu, terus di isi sama gambar-gambar gitu deh. Intinya sih tetep sama aja, jadi tempat curhat juga tuh binder. Seenggaknya, kalo pake binder tuh lebih macho buat cowok. Kan bisa ditempelin sticker band-band metal biar keliatan maskulin.

Nah, diary tuh cuma salah satu aja dari sekian banyak kebiasaan-kebiasaan yang hilang. Alias kebiasaan yang dulu mungkin sering kita lakuin, tapi sekarang nggak pernah kita lakuin lagi. Pertanyaannya, apakah kita telah mampu move on dari kebiasaan tersebut? Jawabannya: oke, bukan itu yang mau gue tulis. Kata salah satu dosen gue, as known as BCL, dia bilang kalo sebagai anak komunikasi, gue mesti mengkaitkan permasalahan "sosial" dengan "media". Gue pun berkesimpulan kalo masalah ini muncul akibat perkembangan social media.

Berikut ini (menurut praduga tak bersalah gue) adalah pelbagai kebiasaan yang kian hari makin terkikis (erosi, abrasi dan deduksi) oleh perkembangan media sosial:


1. Minta Biodata Temen

Pernah inget nggak sih dulu waktu kita masih sekolah SD atau SMP suka minta biodata temen yang ditulis di kertas selembar gitu. Terus di situ ada opini (dari orang yang nulis) buat kita. Selain itu cara buat kita kenal sama akrab temen (karena jadi tau tanggal ulang tahunnya), di biodata itu kita juga bisa jadi dapet feedback buat instrospeksi diri. Pokoknya bermanfaat banget deh tuh bio. Kalo kalian yang nggak inget hal ini, berarti umur kalian muda banget. Karena semua kebiasaan itu berubah semenjak ada FRIENDSTER. 






2. Ngucapin Ulang Tahun

Sadar nggak semenjak menjamurnya sosmed, kita jadi kurang berinteraksi secara langsung. Sampe-sampe kalo nggak diingetin, kita lupa sama tanggal ulang tahun temen sendiri. Bahkan mungkin lupa tanggal lahir sendiri (yang ini mah amnesia). Iya juga sih, semenjak adanya FACEBOOK, kita jadi jarang banget kan ngucapin ulang tahun ke temen secara langsung. Seringnya mah diucapin di FB. Apalagi sampe inget ngasi kado, paling cuma ucapan "hbdwyatb".  





3. Cetak Foto

Udah pasti banget kalo yang ini mah, emang sih dari segi biaya jadi lebih hemat. Tapi tanpa sadar kita kecanduan menaruh foto di media sosial. Karena memajang foto nggak perlu bayar dan prosesnya cepet, ya akhirnya kita jadi lupa deh kalo dulu tuh foto dicetak terus di simpen dalam album kenangan. Karena dulu punya album foto mesti bayar, makanya ngga semua kejadian diabadikan alias difoto. Namun semua kebiasaan itu hilang, semenjak kehadiran INSTAGRAM.







4. Curhat


Ini nih, kebiasaan yang sebenernya masih terjaga tapi beda mediumnya aja. Dulu orang kalo curhat mah face to face. Sekarang orang malah lebih banyak curhat di TWITTER ketimbang curhat ama temen. 








5. Nanya Nomer Ponsel



Dulu kita ngga bisa hubungin orang tanpa tau nomernya. Tapi sekarang mah beda, udah nggak penting lagi tuh nomer. Semenjak kehadiran BB MESSENGER, orang jarang yang perlu repot-repot nanya nomer ponsel. Cukup dengan media sosial tersebut, udah bisa komunikasi lebih lengkap malah.






*closing story*

Ya, itu tadi semua praduga tak bersalah gue terhadap kebiasaan-kebiasaan lama yang kita tinggalin akibat perkembangan teknologi. Dari segelintir banyaknya masalah, gue baru bisa kelompokkin sebagian. Mungkin di lain halaman dan label, kita bisa bahas ini lagi. 
Sekian :)




Post a Comment

0 Comments