Lebaran; Dahulu, Kini dan Nanti

"Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 Hijriah"

"Lebaran" kata ini mungkin udah nggak asing lagi buat orang pribumi indonesia, terutama yang muslim. Lebaran yang gue maksud adalah hari raya idul fitri, yaitu hari dimana semua umat muslim di dunia merayakan kemenangannya atas sebulan berpuasa. 

Ya itu sekilas tentang hari lebaran, tapi bukan cuma itu yang mau gue bahas. Kali ini gue mau cerita sedikit tentang dibalik hari lebaran gue. Sesuai judulnya, gue akan menceritakan sebagian masa kecil gue, masa remaja gue, dan masa tua gue kelak. Hmm. tiga periode gini ya..


Semua berawal dari... 

Rico kecil, ya gue waktu kecil (seinget gue) pernah beberapa kali ngerayain lebaran di kampung, alias di Palembang.  Kampung gue itu sebenernya bisa dibilang kota sih, kan menurut sejarah Palembang adalah kota tertua di Indonesia. Beeehhhh....

~Kembali ke cerita~

Salah satu kenangan yang paling gue inget kalo lebaran di sana tuh, rame. "Rame" maksudnya banyak saudara-saudara yang kumpul dan salih bersilaturahmi. Karena waktu itu, rumah nenek gue dijadikan sebagai tempat berkumpulnya dan mempertemukan saudara-saudara jauh. Kalo kata orang bule mah, Home! Sweet Home!. (Kayaknya semua orang begitu deh, rumah nenek pasti jadi tempat ngumpul). Nah waktu itu tepat sehari sebelum lebaran, si rico kecil yang dulu gemar memakan makanan laut akhirnya terkena kutukan maut. Saudara gue, (entah siapa, gue lupa) beli kepiting dan masak-masak di rumah nenek gue. Gue yang statusnya dulu suka kepiting karena emang daginya enak, lantas memakan dengan lahapnya hidangan tersebut. Malah kayaknya gue sampe nambah gitu deh, hmm bener-bener kelaperan rupanya. Setelah hampir setengah jam menyantap makanan tersebut, gue pun merasa ada sesuatu yang aneh pada tubuh gue. Kutukan maut itu pun terjadi! *kemudian petir menyambar penangkal petir*

Tubuh gue yang waktu itu keadaanya normal tanpa cacat sedikitpun, lantas tiba-tiba dipenuhi benjolan-benjolan aneh. Gatal juga seketika menyelimuti sekujur tubuh, entah gue nggak tau kenapa bisa begitu. Setelah nyokap gue mendiagnosa gue, gue pun divonis mengidap alergi terhadap kepiting. Sungguh diagnosa yang begitu sederhana. Gue akhirnya pasrah, membiarkan nyokap gue mengobati gue (walapun dia bukan tabib). Nyokap gue langsung mengambil beberapa siung jahe dan sedikit campuran lengkuas. Ini sebenernya mau ngobatin apa mau bikin rendang ya.. Ya pokoknya bahan-bahan tersebut langsung ia parut dan dicampur. Setelah itu, ia memborehkan seluruh tubuh gue dengan obat tradisional tersebut. Bener aja, keadaan gue langsung mulai membaik (entah ini cuma sugesti aja). Tapi efeknya, badan gue jadi kayak anak yang abis kena sakit kuning. Kulit gue kuning semua, mending kalo kuning langsat mah keren. Ditambah pipi gue masih rada bengkak-bengkak. Hasilnya gue kayak mahluk alien yang lagi ngerayain lebaran. Imbasnya, pas hari lebaran itu saudara, om, tante, dsb pada prihatin sama keadaan gue. Gue pun malah dapet uang lebaran lebih banyak dari sebelumnya, ha ha ha. Ternyata masih ada hal yang bisa gue syukuri..

~Lanjut ke masa udah mulai sekolah, dari mulai SD sampe SMA~

Waktu SD, paling ngga bisa dilupain sebenernya saat masa-masa pesantren kilatnya. Terus zamannya taraweh dan solat lima waktu mesti ngisi agenda. Abis itu mesti dengerin ceramah terus catet nama ustadnya, dan masih banyak lagi. Tapi ada masa lebaran gue waktu SD, yang menurut gue paling berat waktu itu. Ya, itu adalah ketika pertama kalinya gue lebaran tanpa kehadiran seorang bapak. Bokap gue meninggal waktu bulan puasa, kira-kira dua belas tahun lalu. Lebaran yang harusnya gue lalui dengan penuh keceriaan, berubah jadi penuh duka. Saat itu status gue berubah dari anak mampu, menjadi seorang anak yatim. Hmm, semua perubahan itu tentu butuh adaptasi buat gue. 

Jadi seorang anak yatim, waktu kecil itu agak gimana gitu. Bukan berarti lemah, tapi gue emang orangnya kurang suka dikasihani secara berlebihan. Padahal guenya ngerasa biasa-biasa aja. Gue jadi sering dapet santunan, zakat fitrah, dan masih banyak lagi. Bukan berarti gue nggak bersyukur atas semua rejeki itu, justru itu makin membakar semangat gue buat jadi seorang yang sukses. Gue pengen semua yang diberikan itu ngga sia-sia buat gue. Keterbatasan ekonomi ngga akan mempengaruhi pendidikan gue. Hal itu juga yang bikin gue jadi mikir-mikir lagi kalo mau bandel di sekolah. Gimana mau bandel, kan uang sekolah juga sempet minta keringanan. Jadi menurut gue, siswa yang bisa bandel sepuasnya itu pasti orang tuanya punya banyak uang buat ngebiayain pendidikannya. 

Seiring waktu berlalu, gue pun lulus SMA. Gue waktu itu ngga kepikiran buat kuliah di PTN, karena menurut gue PTN itu rata-rata biayanya mahal. Sedangkan gue, bisa lulus SMA negeri yang lumayan favorit aja udah seneng. Maka dari itu, gue pun menunda keputusan gue buat kuliah. Jawaban yang sering gue lontarkan kalo temen gue nanya, "kenapa ngga nyoba ambil PTN?", gue cuma bilang "mau kerja dulu, biar ada pengalaman". Padahal maksud jawaban gue adalah "PTN kan mahal, siapa yang mau biayain kuliah gue?". Akhirnya, gue pun hijrah ke Serang, Banten. Gue berniat melanjuti karir sebagai atlet panahan. Jadi ceritanya, Kakak pertama gue (laki) adalah seorang mantan atlet Panahan yang sekarang jadi pelatih. Gue waktu itu mulai serius menggeluti dunia olahraga tersebut. Gue sempet tinggal beberapa bulan di rumah temen kakak gue, sesama pelatih. Di situ juga gue menghabiskan sebagian masa ramadhan gue. Itu pertama kalinya gue tinggal lama di rumah orang, dan rasanya ngga enak. 

Singkatnya, gue pun ngerasa kalo panahan bukanlah passion gue yang sesungguhnya. Gue pun kembali ke Jakarta, dan mulai cari kerja. Di Jakarta, kenyataannya nggak gampang. Mondar-mandir ngendelin ijazah SMA, ngga keterima juga di bank. Padahal waktu itu gue pengen banget kerja di bank, alasannya cuma satu, kerjanya ngga bikin keringetan dan tetep keliatan rapih seharian. Kenyataan berkata lain, gue entah kenapa malah milih kerja di restoran. Waktu 2011, gue kerja di salah satu restoran hongkong di FX Jakarta. Kerjanya sebagai server alias pramusaji, kalo kata orang dulu sih pelayan. Waktu gue kerja di situ, gue mulai tumbuh keinginan buat nerusin pendidikan alias kuliah. Karena salah satu temen kerja gue di situ ada yang kuliah sambil kerja. Keinginan itu pun akhirnya terwujud di tahun 2012 lalu, gue pun sekarang bisa kuliah (walaupun jodohnya di PTS) dan sambil kerja di restoran, walaupun ngga di FX lagi karena gue nyari yang deket dari rumah. 

Lalu apa hubungannya cerita gue dari makna lebaran "kini" menurut gue?
Banyak. Semua proses kehidupan gue itu ibarat berpuasa. Mesti sabar buat menuju kemenangan. Terus ketika lo ngerasa udah menang, sebenernya pertarungan yang  berikutnya baru mau dimulai. Ini mirip sama proses hidup yang menurut gue, "saat kita udah bisa berjuang untuk menggapai keinginan kita, kita masih harus menggapai keinginan berikutnya sambil menjaga keberhasilan kita sebelumnya"..

Gue bersyukur, pada puasa kali ini gue dapet kesempatan buat jadi panitia acara santunan anak yatim di tempat gue kerja.
Panitia :
Post spoiler
 Gue bener-bener ngerasa, gue pernah jadi mereka. Saat itulah gue ngeliat senyum-senyum bahagia mereka, mirip senyum gue dulu pas dapet uang santunan. Pada ramadhan kali ini juga, gue tetep bisa bayar zakat fitrah pake uang hasil gue kerja. Sukur-sukur kalo bisa bagi-bagi rejeki ke keponakan. Rasanya mungkin ini salah satu dari sekian banyak konsepsi kebahagiaan gue. 

Lebaran kini, menurut gue adalah waktu di saat lo bisa mewujudkan konsepsi kebahagiaan lo, setelah melalui serangkaian proses dan perjuangan.


Selanjutnya, lebaran nanti menurut gue. Hmm..mungkin kalo emang gue masih hidup, lebaran nanti akan menjadi sebuah hasil dari segala bentuk pembelajaran gue selama ini. 

*wassalamualaikum, sampai jumpa di postingan berikutnya*


Post a Comment

0 Comments