Sexy, Free & Jomblo.





Tahun 2013 baru setengah musim berlalu, tapi hati gue udah gugur di penyisihan. Iya, entah kenapa gue jadi sering patah hati gini. Padahal punya satu pasangan pun enggak. Aneh ya, jomblo kok patah hati. Gimana kalo punya pacar. Hmm, baiklah. Kali ini gue akan cerita tentang masa penjombloan yang udah setahun lebih gue jalanin sendirian (yaiyalah, kan jomblo!). Semua ini berawal dari...

2011. Ya, tahun itulah terakhir kalinya gue merajut hati dengan seorang gadis belia. Sebut saja dia "mantan". Kalo nggak salah, nggak lama abis gue berulang tahun yang ke-19. Waktu itu, muka gue masih lebih unyu dari sekarang. Kalo sekarang mah, udah mulai mengalami kebotakan di bagian belakang kepala (akibat mikirin utang uang tip dan bayar angsuran kuliah). 

Setelah hubungan gue dengan "mantan" kandas di tengah isu kenaikan harga bbm, dari situlah gue berniat untuk menenangkan diri sejenak, alias menjomblo. Dengan kesendirian gue, gue bisa berpikir lebih luas. Berpikir untuk melakukan berbagai perubahan positif di hidup gue. Ternyata bener, kesendirian gue pun membuahkan hasil. Gue yang jadi punya banyak waktu, mulai nyiptain rencana-rencana kecil merubah hidup yang monoton. Akhirnya, rencana demi rencana semakin terwujud. Sampai berakhirlah gue di penghujung tahun 2012.

Enggak kerasa emang, setahun gue nggak mikirin cari pacar sama sekali. Gue cuma fokus sama rencana-rencana kecil gue yang terus menerus gue buat. Pernah sih sempet beberapa kali deket sama cewek. Tapi tiba-tiba ngilang gitu aja. Mungkin karena gue belum kepikiran buat jalin hubungan serius lagi. Bukan karena gue masih sakit hati. Gue juga nggak tau kenapa belum mikirin cari pacar lagi. Ya, mungkin karena gue waktu itu cuma fokus sama tujuan gue. Jadi mahasiswa sambil kerja part time.

Di akhir 2012 ketika dua bulan gue udah mulai kuliah, barulah gue dapet kerjaan part time di salah satu restoran di Citos. Gue diterima kerja di situ, padahal waktu itu jadwal kuliah gue ribet. Tapi ternyata di situlah ada jalan buat gue. Jadwal kerja gue bisa nyesuain jadwal kuliah. Kurang baik apa coba tuh atasannya. 

Dengan status gue yang udah kerja di situ, gue mulai nabung deh nyisihin sebagian gaji gue. Sebagian besar sih gue gunain buat biaya hidup sehari-hari seperti makan; di kampus, di citos, atapun di tempat lain kalo lagi jalan. Sebagian lagi gue gunain buat bayar angsuran kuliah. Belum lagi biaya bensin, rokok dan pulsa. Ya pokoknya banyak deh. Tapi alhamdulillah, semenjak lulus sekolah gue ngebiayain itu semua dengan hasil keringet gue sendiri. Gue nggak pernah lagi minta uang ke nyokap. Paling kalo gue bokek, gue minjem ke dia. Dan kalo udah dapet rejeki lagi langsung gue ganti. Paling nggak walaupun gue belum bisa ngasih banyak ke dia, gue enggak nyusahin dia. Itu aja sih..

~kembali ke asmara~

Gue mulai ngerasa bosen, ketika rutinitas yang gue lakuin cuma kuliah dan kerja. Bener ya manusia emang nggak ada puasnya. Kayaknya gue emang butuh seorang pacar (pikir gue saat itu). Mulai deh gue lirik-lirik di kampus, berharap menemukan intan di tengah pasir. BINGO!. Gue pun ketemu sama cewek yang bikin gue betah nongkrong lama-lama di kampus. Entah kenapa pas ketemu dia, gue lupa sama nilai IP gue yang nggak memuaskan... 

Pencarian pun berlanjut, gue mulai cari tahu siapa nama gadis itu. Ciri-ciri dia yang gue inget cuma dari warna merah bandananya. Tapi gue nggak pendek akal, gue tanya-tanya aja sama temen gue. Kebetulan ada yang kenal dia, dan gue pun dapet pin bbm-nya.

~inilah kesalahan pdkt terburuk gue~

Gue yang waktu itu bahagia, langsung dengan nekatnya invite pin dia. Entah kesambet setan apa, gue yang baru kenal dia via blackberry messanger itu langsung ngajak nonton. Gue yakin, dia belum sempet save as dp gue (display picture). Iya bener, gue ditolak mentah-mentah. Padahal gue cuma ngajak nonton, apalagi gue ngajak pacaran.. Bodohya gue.

Setelah itu, gue juga sempet buka hati lagi buat orang lain. Tapi hasilnya selalu sama, baru aja mau ngasih perhatian lebih, malah ditinggalin gitu aja. Mungkin emang gue harus lebih sabar lagi menunggu orang yang tepat dan pantas untuk diberi perhatian. Sekarang sih, gue cuma bisa nikmatin keadaan aja. Bebas, ngapain aja dan deket sama siapa aja. Paling jadi kurang update aja sama film-film baru karena jadi jarang ke bioskop.. duh, jomblo jomblo.


Post a Comment

0 Comments