Jangan Bilang Siapa-siapa Gue Lagi Labil!

Inilah kesulitan yang sering gue alami, dan gue menyebutnya keadaan labil yaitu keadaan ketika gue kehilangan inspirasi buat nulis. Tepatnya saat ini, ketika gue bingung dengan inspirasi gue yang labil dan engga jelas apa yang mau gue ungkapin. Ya, labil emang ga enak. Gue jadi ga punya arah buat melangkahkan tangan ke keyboard dan menghasilkan tulisan yang menarik. Alhasil gue cuma mengikuti arah kursor ke kanan. Dan akhirnya malah tangan gue ngetik sendiri. Ini memang bener-berer aneh ya. Tapi engga apa-apalah, gue ngerti kok sama tangan gue. Kadang dia juga perlu kebebasan sendiri buat nulis apa yang dia suka. Walaupun tulisan dia engga jelas. Liat aja kan kayak gini, engga jelas apa yang dia bahas.

Oke, gue coba meluruskan apa maunya dia. Ternyata kalo gue liat, masa labil ini bisa dimanfaatkan juga sebagai ajang cuhat. Tapi sayangnya gue engga pernah punya diary, karena ga pernah ada yang ngasih. Kalo beli mah gue males, yang ada malah bukunya gue gambar bukan gue tulis. Makanya gue lebih suka nulis di dunia maya, karena tulisannya jadi ikutan maya dan engga nyata. Sukur-sukur kalo ada orang lain yang baca curhatan gue jadi terharu dibuatnya.

Sebenernya gue sering bingung apa yang mau gue curhatin ke dunia maya, karena dunia maya kan ga tau pasti apa yang gue alami. Dia cuma pendengar yang baik, dan ga bisa bales bercerita ke gue. Kalo pun dia sampe bales cerita ke gue, gue bakalan parno sendiri dibuatnya. Jadi mendingan ga usah deh ya may, gue takut soalnya. Cerita ke dunia maya emang agak beda sama curhat langsung ke orang. Bedanya menurut pengalaman gue ya, kalo kita curhat ke orang panjang lebar pasti dia bakal ngantuk. Tapi kalo kita cerita panjang lebar di dunia maya, malah kita yang akan cepet ngantuk. Ya si maya itu emang kebal banget ama cerita gue, siap menampung ribuan kata dari gue.

Intinya kalo gue lagi ngalamin sindrom labil ini, buru-buru deh gue cerita ke maya. Biar dia yang bikin labil gue ilang di dunianya. Daripada kelabilan gue terlampiaskan di dunia nyata, tentunya akan sangat berpengaruh dan berbahaya. Jadi, semuanya gue pasrahin ke elu may. Biar elu aja yang nilai gimana kelabilan gue saat ini. Karena cuma elu yang tau pasti, inget ye may jangan disebarin ke semua orang kayak cerita gue yang sebelumnya. Kali ini tutup mulut may, oke. Thanks banget udah bikin labil gue berkurang.

Post a Comment

0 Comments